CINTA DI ATAS CINTA (KISAH CINTA MULIA SALMAN AL FARISI)


CINTA DI ATAS CINTA…….
Cinta Allah...adalah cinta hakiki insan yang bergelar manusia, hamba kepada Yang Maha Pencipta……… dalam melafazkan cinta...akal buntu, lidah kelu tanpa kata.. sering kita mendengar “cinta pada bunga, bunga akan layu..cinta pada kumbang, ianya akan mati...sama seperti cinta kepada manusia...tapi cinta pada Allah..itulah yang kekal abadi...” subhanallah...!!!! bestnya bercinta......!! *blushing... maka bercintalah...bercinta kepada Yang Maha Pemilik Cinta..iaitu....Allah..!!!


KISAH CINTA MULIA SALMAN AL FARISI...<3
Kisah cinta ini, kisah cinta sahabat Nabi S.A.W.......saja aku nukilkan agar menjadi pengajaran bagi kita para muda remaja yang begitu sibuk mengejar cinta dunia.... siapa tak kenal Salman al Farisi...??? seorang Sahabat yang sangat2 humble orangnya...cewah...!!
Sabda Rasulullah S.A.W
" Apabila iman itu tergantung di bintang Suraya, nescaya ia akan dicapai oleh lelaki berbangsa Parsi."
Sebagai seorang sahabat akrab, Salman merupakan seorang tokoh yang paling menonjol serta sangat disayangi oleh Rasulullah s.a.w disebabkan kerana keberanian, keikhlasan serta sifat zuhudnya terhadap kesenangan dunia. Salman Al Farisi juga terkenal sebagai seorang Mukmin yang kuat beribadat, bersifat rendah diri dan tidak tertarik pada kemewahan dan kesenangan.
Pernah satu ketika Salman al Farisi jatuh cinta terhadap seorang gadis Ansar. Beliau mengajak sahabatnya Abu Darda’pergi ke  rumah gadis itu untuk bertemu kedua orang tua gadis tersebut.
“Ini adalah saudara saya Salman yang berasal dari Parsi. Allah telah memuliakannya dengan Islam. Salman memiliki kedudukan yang utama di sisi Rasulullah, sehingga baginda menyebut sebagai ahli keluarganya. Saya mewakili saudara saya ini bagi melamar anak gadis tuan untuk menjadi isterinya,” kata Abu Darda’.
Setelah berbincang dengan ahli keluarganya maka tuan rumah pun berkata. 
“maafkan kami kerana terpaksa berterus terang dengan mengharap keredhaan Allah. Kami menolaak lamaran Salman tetapi kami bersetuju jika tuan iaitu Abu Darda’ yang melamarnya.”
Without any hesitate, tanpa rasa marah apatah lagi kecewa..maka Salman al Farisi pun berkata. 
“Semua wang yang aku kumpulkan untuk perkahwinanku akan aku hadiahkan kepadamu Abu Darda’ dan aku akan menjadi saksi pernikahanmu.”
Begitulah cinta di atas cinta......... kemuliaan hati seorang Sahabat yang pastinya mengajar kita arti sebuah cinta dan persaudaraan (persahabatan). Cinta tu..tak semestinya memiliki kan...??? cewah.......:)
Kalau tengok drama MELAYU sekarang ni....ha..!! kalau kecewa orang tu taknak kat kita...santau la...itu la..ini la....sihir semata...suka nah berkawan dengan jin n syaitan tu...*sakit puuulaakk aty kita nih..!!!  bukan tu saja..yang keluar di mulut semua kata2 dusta, fitnah belaka......apatah lagi yang simbah2 asid.......penyakit hati yang berleluasa, hasad dengki, iri hati......na’uzubillah......:(  

Apa salahnya memaafkan?? Apa salahnya berlapang dada?? Apa salahnya mengalah demi sesuatu yang baik?? ... jika kita memaafkan, berlapang dada, mengalah.....jiwa kita akan rasa lebih tenang..insyaAllah... takkan timbul bintik2 hitam, jerawat, muka berubah jadi dinasour atau badan gatal2..... ma fi musykilah ye adik2.....!! hehe...~~ saja wat lawak..:P *even tak klaka...lalala~~

after this banyak lagi kisah2 cinta di atas Cinta yang ana nak share insyaAllah.. doakan.. Assalamualaikum...:)

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

"pakai tudung labuh..macam cendawan bergerak..."

EXTEND SEMESTER - PELAJAR UiTM

Taubat dari maksiat.....